FOLLOWERS

Sunday, August 6, 2017

Kerjaya Perunding Takaful


Kerjaya sebagai Perunding Takaful membuat saya belajar melihat pelbagai gelagat & kerenah manusia setiap hari.

Kata seseorang yang saya selalu ingat, kita yang ada lesen takaful. Kita adalah #daeitakaful untuk mendidik anak bangsa APA ITU takaful.

Bagaimana kehidupan si isteri & anak-anaknya jika si suami ketua keluarga pergi tanpa meninggalkan apa-apa untuk keluarganya. Masih lagi terkejut kehilangan yang tersayang, kini semua tanggungjawab tergalas dibahu isteri. Bayangkan jika isteri seorang suri rumah. Sudah biasa di rumah menjaga keperluan keluarga tapi kini dikerah mencari rezeki diluar demi meneruskan kehidupan.

Bagaimana pula jika ketua keluarga tak meninggal, tapi hilang upaya bekerja? Sekali lagi nasib isteri & anak-anak jadi pertaruhan.
Bagaimana pula bila berhadapan dengan situasi sakit yang memerlukan kos 50 ribu secepat mungkin untuk operation anak tercinta.

Di sinilah TAKAFUL berfungsi untuk membantu kalian sekeluarga. Jika si suami meninggalkan sesuatu, si isteri mungkin tak perlu bekerja diluar, meneruskan hidup dengan HIBAH TAKAFUL dari arwah suami. Jika hilang upaya ada PAMPASAN HILANG UPAYA TAKAFUL yang diterima untuk dibuat belanja



harian,belanja dapur,duit keperluan sekolah anak dan lain-lain. Sekiranya si ayah ada mengambil TAKAFUL untuk si anak, pasti ada MANFAAT TAKAFUL PENYAKIT KRITIKAL. Pembedahan segera dapat dilakukan dengan manfaat yang diterima dan peluang untuk kembali sihat seperti dulu lebih tinggi dengan izin Allah.

Perunding Takaful pula bukanlah seseorang yang menakutkan. Kami GENY kini lebih terbuka dalam menyebarkan kepada masyarakat tentang TAKAFUL. Kami dengan senang hati akan terangkan tapi jika anda menolak kami tak memaksa.

Ya, benar 6 tahun commission adalah imbuhan panjang kata orang. Namun selepas tahun ke 6 walaupun tiada lagi imbuhan kami masih bersama client-client tersayang & service polisi-polisi mereka seumur hidup kami :). Mungkin10 tahun, 20 tahun atau 30 tahun. Samada client atau kami agen yang pergi dulu. Begitulah ibaratnya.

No comments:

Post a Comment